Selasa, 12/01/2021, 17:08:26
Masyarakat Tani Indramayu: Subsidi Pupuk Ke Petani Harus Dievaluasi
LAPORAN RESMAN S

Masyarakat Tani dan Nelayan Kabupaten Indramayu menggelar diskusi dengan tema mengurai alur distribusi pupuk di Kantor IWO Indramayu. (Foto: Resman)

PanturaNew (Indramayu) - Persoalan distribusi hingga kelangkaan pupuk yang masih kerap terjadi, harus menjadi evaluasi bagi sejumlah pemangku kebijakan di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat.

Hal itu dikatakan Ketua Wahana Masyarakat Tani dan Nelayan Indonesia (WAMTI) Kabupaten Indramayu, Wawan Sugiarto, STP saat acara Teras IWO dengan tema mengurai alur distribusi pupuk di Indramayu, di kantor IWO Indramayu Jalan MT Haryono, Kecamatan Sindang, Kabupaten Indramayu, Selasa 12 Januari 2021.

“Subsidi pupuk bagi petani harus dievaluasi, apakah benar-benar tepat sasaran atau tidak,” tegas Wawan Sugiarto.

Menurut Wawan, sejauh ini pupuk bersubsidi banyak juga dinikmati oleh petani kaya yang memiliki luas sawah diatas 2 hektar. Hal ini yang harus dijadikan evaluasi, apakah pola subsidi pupuk untuk petani ini cukup efektif  hasilnya.

“Sistem rencana definitif kebutuhan kelompok (RDKK), juga harus dipantau datanya apakah merupakan data ril atau tidak. Kalau datanya tidak relevan, maka dipastikan RDKK tidak akan akurat sesuai dengan jumlah petani dan kebutuhan pupuk," ungkap Wawan.

Masih belum selarasnya program subsidi pertanian ini, lanutnya, harus ada alternatif kebijakan. Penerapan kartu tani untuk subsidi pertanian, dinilai merupakan kebijakan yang mesti diapresiasi.

"Kartu tani mudah-mudahan bisa segera diterapkan di Indramayu. Ini bisa menjadi alternatif kebijakan untuk mengurai persoalan pupuk di Indramayu," ujarnya.

Terkait persoalan pupuk, WAMTI juga mendorong Komisi II DPRD Indramayu untuk melakukan rapat dengar pendapat dengan sejumlah stakeholder. Apalagi Indramayu merupakan daerah lumbung padi nasional yang produksinya selalu tinggi.

“Berdasarkan data badan pusat statistik tahun 2020, Indramayu memiliki luas lahan sawah sebanyak  117.686 hektar. Pada tahun 2019, produksi padi sebanyak 1,37 juta ton,” tandas Wawan.

Sementara itu, Wakil Ketua DPC PDI Perjuangan Kabupaten Indramayu, Carkaya, S.Pi menjelaskan sistem RDKK bisa juga maksimal dan akurat datanya, jika penyuluh pertanian bisa dimaksimalkan perannya.

"Penyuluh pertanian belum dimaksimalkan perannya sebagai ujung tombak pemerintah. Butuh support untuk penyuluh pertanian agar sistem RDKK bisa berjalan maksimal, dan kebutuhan pupuk bisa tepat sasaran," kata dia.

Carkaya juga mengatakan, PDIP Indramayu juga mendorong kepada dinas pertanian serta dinas koperasi,UKM, perindustrian dan perdagangan Indramayu untuk tegas terhadap distributor serta kios pupuk "nakal".

"Harus ada tindakan tegas, bagi distributor atau kios pupuk nakal. Pengawasan terhadap distributor dan kios juga harus diperkuat," tegas Carkaya.

Pada acara Teras IWO itu, pegiat pertanian Joharipin menjelaskan, selain mengkaji kebijakan soal pupuk, petani juga harus diberikan pemahaman dan keilmuan tentang pola tanam yang baik.

"Petani juga harus memulai pola baru dengan menggunakan pupuk hayati, dan tidak melulu menggunakan pupuk kimia. Hal itu diyakini akan membuat ketergantungan dengan pupuk kimia juga berkurang," kata Joharipin, penemu benih lokal asal Desa Jengkok, Kecamatan Kertasemaya, Indramayu ini.

Sedangkan Kasi Bina Usaha Dinas Pertanian Kabupaten Indramayu, Endang Sugiono menjelaskan, pihaknya terus melakukan pembinaan dan sosialisasi terhadap pemilik kios pupuk di Indramayu.

"Sosialisasi soal kebijakan RDKK serta aplikasinya butuh informasi yang kepada pemilik kios, kami akui tidak seluruhnya memiliki pemahaman yang sepadan soal kebijakan RDKK," pungkasnya.


 
komentar
Belum ada komentar untuk ditampilkan pada artikel ini.

Komentar Berita