Jumat, 23/07/2021, 16:02:48
Penutupan Exit Tol Diperpanjang Hingga 25 Juli
LAPORAN ZAENAL MUTTAQIEN

Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol Iqbal Al-Qudusy (Foto: Humas Polda) 

PanturaNews (Semarang) - Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Tengah memperpanjang penutupan 27 pintu keluar (exit) tol dan penyekatan di 244 titik, hingga 25 Juli 2021 mendatang. Kebijakan tersebut diambil setelah diberlakukan Program Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level empat selama lima hari.

Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol Iqbal Al-Qudusy menuturkan, penutupan pintu exit tol dan penyekatan seharusnya berakhir pada Kamis 22 Juli 2021, tapi diperpanjang hingga Minggu 25 Juli 2021 mendatang.

"Dari hasil analisa dan evaluasi (anev) dari 3 Juli hingga 22 Juli kendaraan yang diputar balik di perbatasan provinsi berjumlah 14.591 kendaraan. Sementara untuk antar Kabupaten/Kota sebanyak 63.989 kendaraan," ujarnya.

Menurutnya, beberapa ketentuan PPKM level 4 yang diberlakukan dari Selasa 21 Julli hingga Minggu 25 Juli 2021 berdasarkan INMENDAGRI NO. 22 DAN 23 TGL 21 JULI 2021, yakni giat belajar mengajar secara daring, sektor non esensial harus melaksanakan Work Form Home (WFH) 100 persen.

"Kemudian sektor esensial keamanan, perbankan, pasar modal, Teknologi Informasi, hotel dan non covid-19, INDUSTRI harus WFH 50 persen," katanya.

Namun untuk disektor kritikal, katanya lagi, yakni TNI Polri menjalankan work form office (WFO) dengan protokol kesehatan. Kemudian pusat perbelanjaan, pasar tradisional buka sampai pukul 20.00 dengan pengunjung dibatasi 50 persen. Sementara apotek buka selama 24 jam.

"Giat keagamaan di tempat ibadah ditiadakan, resepsi ditiadakan, fasilitas umum yakni seni dan olah raga tutup sementara. Transportasi umum mak jumlah penumpang 70 persen. Pelaku perjalanan harus menggunakan kartu vaksin atau swab antigen," jelas Iqbal.

Sementara itu, hasil vicon dengan Kabarharkam ada beberapa poin penekanan dari Presiden. Yaitu pasar tradisional yang menjual kebutuhan pokok diizinkan buka sampai pukul 20.00 dengan kapasitas pengunjung 50 persen dan menjalankan prokes ketat.

"Kemudian pasar tradisional yang tidak menjual kebutuhan pokok diperbolehkan buka sampai pukul 15.00 dengan kapasitas 50 persen dan prokes ketat," ungkapnya.

Selanjutnya pkl, toko kelontong, outlet, pangkas rambut, loundry, asongan, bengkel kecil, cucian kendaraan diizinkan buka sampai pukul 21.00 wib dengan prokes ketat. Pengaturan dilakukan oleh masing-masing Pemerintah Daerah (PEMDA).

"Warung lapak jajanan dan sejenisnya di ruang terbuka diizinkan buka dengan prokes yang ketat sampai pukul 21.00 , maksimal waktu makan untuk setiap pengunjung menit dengan physical distancing," terang Iqbal.

Ditambahkan, stok oksigen di wilayah hukum Polda Jateng saat ini ada 200 ton. Polda Jateng melalui Direskrimsus telah rutin melaksanakan pengamanan dan pengecekan ketersediaan oksigen serta pengisian liquit di Rumah Sakit.

"Hal ini agar ketersediaan dan distribusinya dapat sampai ke RS," pungkas Iqbal.


 
komentar
Belum ada komentar untuk ditampilkan pada artikel ini.

Komentar Berita