Rabu, 27/11/2019, 14:33:15
Pemerintah Daerah Harus Perhatian Pada Sastra Tegalan
LAPORAN SL. GAHARU

Atmo Tan Sidik saat membacakan rekomendasi hasil Konges Sastra Tegalan (Foto: Gaharu)

PanturaNews (Tegal) - Kongres Sastra Tegalan Ke-1 yang dihelat Komunitas Sastrawan Tegalan, di Auditorium Universitas Pancasakti (UPS) Tegal Jalan Halmahera Kota Tegal, Jawa Tengah, Selasa 26 November 2019 pukul 09.00 WIB, menghasil rumusan dan rekomendasi bahwa sastra Tegalan itu ada dan terus berkembang.

Tim perumus yang terdiri dari Ketua merangkap anggota, Dr. Maufur dengan dua anggota Moh. Hadi Utomo dan Atmo Tan Sidik merumuskan bahwa dari hasil diskusi para nara sumber Dr. Tri Mulyono, Dr. Sunu Wasono, Wijanarto, Dina Nurmalisa, Muarif  Esage dan Narudin merumuskan bahwa sastra Tegalan itu teks sastra yang ditulis menggunakan bahasa Tegalan.

Fungsi sastra Tegalan, menurut Dr. Maufur, kanggo nerusna tradisi sing wis ana selawé taun lawasé. Uga kanggo média pendidikan masyarakat Tegal lan seputaré, lan uga Indonesia kewujud kalimat-kalimat pilihan sing maksudé apik. Selanjuté penciptaan salah sijiné dunya, yakuwé mbangun masyarakat secara imaninatif nalika bertutur lan nulis karya-karya sastra. Mbébasna sing maca saka tekanan panguripan trus dadi sumringah.

Sastra tegalan ora mung téks lan kontékstual, tapi uga bisa nembus ruang lan waktu. Isiné bisa ngaterna sing maca nemu makna sanjeroné jéjéran kata-kata. Kaya déné puisiné Yono Daryono, Atmo Tan Sidik, Lanang Setiawan, Dwi Ery Santoso lan liyané,” ujaré Maufur.  

Anggota Tim Perumus, Atmo Tan Sidik mengatakan dalam rumusan juga mengharapkan Pemerintah Kota Tegal dan Kabupaten Tegal harus ada perhatian kepada suara sastra yang sudah ditulis oleh sastrawan seperti puisi, wangsalan, naskah drama, syair balo-balo, syair tembang, cerpen, novel, prosa fiksi, suluk dalang dan wangsi (wangsalan-puisi).

Dadi pemerintah duwé kewajiban kudu mélu nguwati bén sangsaya moncér, salah sijiné sastra tegalan bisa dadi muatan lokal nang pelajaran basa jawa dialék tegalan mengkoné,” jaré Atmo.

Setelah tim melakukan perumusan, Selasa 26 November 2019 sore, Kongres Sastra Tegalan mengeluarkan rekomendasi, atas dasar rumusan yang digodok oleh Dr. Maufur, Atmo Tan Sidik dan Moh. Hadi Utomo.

Terkait rekomendasi Kongres Sastra Tegalan yang mengajak pemerintah daerah untuk perhatian kepada sastra tegalan, Balai Bahasa Jawa Tengah (BBJT), Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan, menyambut baik rekomendasi itu.

“Sebagai lembaga yang oleh pemerintah ditugasi untuk melakukan upaya pengembangan, pembinaan, dan pelindungan bahasa dan sastra di Jawa Tengah, kami pada prinsipnya menyambut baik hasil dari Kongres Sastra Tegalan,” kata Kepala Balai Bahasa Jawa Tengah, Dr. Tirto Suwondo, M.Hum, kemarin.

Balai Bahasa berharap Kongres Sastra Tegalan akan memicu daerah-daerah lain untuk melakukan hal yang sama. “Soal kontribusi apa dan siapa yang dapat mendukung bertumbuhnya Sastra Tegalan, saya kira, bisa apa pun dan siapa pun, termasuk Balai Bahasa Jawa Tengah,” tutur Tirto Suwondo.

 


 
komentar
Belum ada komentar untuk ditampilkan pada artikel ini.

Komentar Berita